Persis 18 hari lalu, penantian para ahli zoologi di kebun binatang Chester Zoo, Manchester, Inggris, berakhir. Sebuah fenomena alam yang mengejutkan dunia ilmu pengetahuan tentang satwa. Seekor komodo betina yang masih perawan, berhasil bertelur dan menetaskan lima di antaranya. Berdasarkan berita yang dilansir Associated Press, Flora-begitu  nama sang komodo betina itu-berhasil melahirkan lima bayi komodo tanpa peran serta pejantan penghuni Pulau Komodo pada proses pembuahan. Flora sangat mengagumkan, kami senang sekali mengetahui dia adalah ibu sekaligus ayah bayi-bayinya,  kata Kevin Buley, kurator kebun binatang untuk jenis vertebrata dan invertebrata.
               
Pada pertengahan Januari 2007, telur-telurnya mulai pecah setelah masa mengandung delapan bulan yang terjadi pada puncaknya 23 Januari 2007, dengan kelahiran komodo yang kelima. Sementara dua telur lainnya masih dieraminya. Penerapan program pengembangbiakan konservasi ini sangat luar biasa, sebab ini membuka jalan baru, di mana hewan-hewan dapat berpotensi menjadi koloni di sebuah pulau,  kata Buley.
               
Betinanya mampu berenang menyeberangi sebuah pulau yang baru, lalu mengerami telur-telurnya, dan lantas mengencani bayi-bayi lelakinya dan secara seksual menghasilkan sebuah generasi normal yang baru tambahnya. Tes DNA memberi bukti akurat bahwa Flora benar-benar berhasil melahirkan anaknya tanpa bantuan pejantan. Disebutkannya lagi, ukuran bayi-bayi naga ini antara 16 inci (40 cm) hingga mencapai 18 inci (45 cm) dan beratnya antara 3½ – 4½ ons (100-125 gram)

Menyantap Jangkrik dan Belalang 

Kelima anak komodo keturunan Flora ini lahir dalam keadaan sehat dan hanya makan jangkrik dan belalang sebagai makanan dietnya. Ini sesuai dengan kehidupan asli komodo di alam liar. Berdasarkan pengetahuan ilmiah, saat tumbuh dewasa, bayi-bayi komodo bisa mencapai ukuran panjang 10 kaki (3 meter) dan memiliki berat sekitar 300 pon (135 kilogram). Jika mencapai ukuran luar biasa ini, mereka akan sanggup menyantap bulat-bulat seekor babi atau rusa.
               
Nah, selera makan yang buas pada reptil ini menjelaskan mengapa Flora tidak dibiarkan berada dekat dengan anak-anaknya.  Tidak ada insting keibuan pada diri komodo. Jadi, sangat alami untuk tetap  menjaga anak-anaknya menjauh dari induknya. Induknya akan mencoba  memakan apa saja yang mendekat di depan hidungnya jelas Buley. Menurut data, sekitar 70 spesies reptil termasuk ular dan kadal dikenal mampu bereproduksi secara aseksual (tanpa berhubungan kelamin) dalam sebuah proses yang dikenal secara ilmiah partenogenesis. Namun, konsepsi keperawanan (virginitas) Flora dan naga komodo lainnya pada April lalu di kebun binatang London  merupakan yang pertama kali didokumentasikan Dua konsepsi virginitas ini diumumkan pada September, yang  tertuang dalam makalah ilmiah dalam jurnal Nature.
Categories: Tugas Kampus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

20 + seventeen =

Related Posts

Tugas Kampus

Pengujian Object Oriented

Strategi Ujicoba Berorientasi Ojek 1. Unit testing dalam konteks OO a. Unit terkecil yang diujikan adalah enkapsulasi class atau objek. b. Hampir serupa dengan ujicoba sistem pada software konvensional. c. Tidak menguji operasi dalam isolasinya dengan Read more…

Tugas Kampus

JENIS PEMELIHARAAN SISTEM

Pemeliharaan sistem dapat digolongkan menjadi empat jenis : * Pemeliharaan Korektif * Pemeliharaan Adaptif* Pemeliharaan Perfektif (Penyempurnaan) * Pemeliharaan Preventif Pemeliharaan Korektif Pemeliharaan korektif adalah bagian pemeliharaan sistem yang tidak begitu tinggi nilainya dan lebih Read more…

Tugas Kampus

Metode pelatihan implementasi sistem

Metode pelatihan adalah proses untuk melatih pengguna dalam penggunaan proses bisnis baru dan fitur serta fungsi sistem baru dengan tujuan pengembangan kompetensi untuk menjamin keberhasilan operasional sistem baru. alur atau tata cara untuk menjelaskan mengapa Read more…